Cerita Tempe

Assalamualaikum…

Tempe, makanan yang terbuat dari kedelai ini bisa juga bikin aku kangen banget. Padahl sebelum berangkat ke Melbourne, aku udah puas-puasin makan tempe hampoir setiap hari, sampai bos di kantor lihat bekel makan siangku nanya “kok tempe mulu” (hahhahha). Tapi setelah hampir 6 bulan aku kangen juga sama makanan ini. Sebenarnya di toko kelontong di Clayton ini bisa di peroleh dengan mudah sebuah tempe BEKU, yaa tempe beku sodara sodara. Namun karena harganya setara dengan harga daging, aku ga rela buat beli tempe beku ini. Lebih sering beli daging, sampai sekarang bosen makan daging.

Nah ceritanya hari Minggu, seorang teman di group pengajian woro-woro kalau dia mau pesan tempe seger langsung dari pabriknya dan ngasih ijin ke temen-temen yang berminat buat nitip. Biasanya sih aku selalu skip pesan whatsapp dari group pengajian ini (noted as read), tapi ya mungkin lagi rezeki aku niat baca dan akhirnya pesen 3 pack tempe seharga $3 AUD per pack. Ya, jadilah 3 pack tempe ini menjadi tempe termahal yang pernah aku beli.

Setelah urusan beli tempe, urusan lainnya adalah menjemput tempe pesanan, dan akhirnya aku pagi-pagi sebelum ke kampus Caulfield jalan kaki di pagi hari di musim dingin yang bikin jari-jari tangan dingiiin banget. Jalan kaki dari Rumah kosanku ke Rumah si Mbak yang aku titipin tempe, selama hampir 20 menit. jalan agak ngos-ngosan karena  ngeburu waktu supaya sampai sebelum si mbak berangkat nganter anaknya ke sekolah. Jalan cepat dengan napas ngos-ngosan yang jadi asap akibat udara dingin. Dari rumah si Mbak, si tempe di bawa ke Caulfield sampai malam, abisnya aku belajar di Caulfield dan sampai di rumah malam langsung deh tuh satu pack tempe di buat kering tempe. Satu pack lagi di goreng mendoan besoknya dan satu lagi juga di buat kering tempe besoknya lagi. Alhamdulillah kenyang makan tempe.

Yang sekarang di kangenin adalah sayur gulai daun singkong plus sambel ikan sardencis, plus tumis nangka muda pedes, sama bakso yang suka lewat depan rumah. Btw Ini nih tempe fresh yang jadi obat kangen seharga $3AUD.

20160601_075208

-daniwulan-

Law Library, 5.58 pm – udah gelaaap

Advertisements